Buku : SMILE - Irma Hasmie



Buku : SMILE (Skil, Motivasi, Inspirasi, Luar Biasa & Elegen) - Irma Hasmie

Kata Irma

Siapa di dalam sana?

Gurunya bangun dan berdiri di hadapan Boyot. Kemudian menunjukkan jari telunjuknya sambil berkata, “Sehingga pada satu hari, seorang guru yang menjaga peperiksaan di dewan berdiri di tepi meja, melihat kertas peperiksaan saya yang kosong. Lalu dia berkata...”

Insuran sosial Tuk Aji

Setiap sempadan negeri dilintasi, ada sahaja rumah rakan yang diziarahi. Takjub dan hairan Isa melihat bagaimana atuk membina rangkaian kawan seramai itu.

Diari buruk yang memuliakan

Suriati menggeleng-gelengkan kepala, “Siapa dia dan siapa mereka?” Nama-nama yang tidak ada dalam catatan ayah menjadikan mereka mahu tahu.

Merancang dart tindakan

Ayah berkata, “Semakin dewasa semakin banyak perkara perlu dilakukan. Semakin kita berubah. Tetapi....”

Selipar hidup, selipar hati

Sebentar tadi dialah yang awal memasuki masjid. Sebelum khatib bermula, suaminya sudah keluar dari masjid. Mengapa suamiku begitu aneh?

Murah dan mahal tetap sama

Adik membuka kotak hadiahnya, “Adik pun mendapat hadiah yang sama. Tetapi, kamera polaroid adik kecil sahaja berbanding kakak,” sedikit muncung di bibir apabila kamera polaroid miliknya dan milik kakaknya diletakkan bersebelahan.

Anak tangga, semakin ke atas semakin jelas

“Benar, rancangan besar yang tidak dapat dilaksanakan oleh orang berjiwa kecil. Jadi semuanya sekadar tinggal rancangan besar sahaja?”

Doa siapakah yang termakbul

Ada seorang lelaki yang tidak putus berdoa. Mujarabnya kata-kata orang yang dipanggil si Bibir Mutiara apabila menjadi doa. Bibir Mutiara bertanya, “Mahu doakan apa ya?”

Meja-meja sang guru kehidupan

Si pekerja bank melihat kiri dan kanan. Banyak lagi meja yang kosong, tetapi meja yang diduduki dia juga menjadi pilihan Dian. Mengapa Dian duduk di situ, apa istimewanya meja itu?

Meraikan jemaah syurga

Lelaki berusia memerhatikan dia melintasi jalan. Sebelum beredar, dia sempat berkata dengan suara yang kuat, “Jangan membazir masa, wajah muda kamu itu semakin tua setiap kali saat berjalan!”

Rancang kebahagiaan dua kali ganda

"Saya mampu memeriahkan majlis anak perempuan saya sebesar ruang yang saya mohon itu,” kata-kata yang sudah cukup memberitahu mengapa begitu dipilihnya.

Ubah dunia orang kecil

Ada waktu, si isteri akan berkata kepada suaminya, “Nampaknya habislah pensel di rumah kita ini. Semakin kontot pensil dibuatnya.”

Meraikan Ikhlas Berkali-kali

Dengan rasa tidak berpuas hati, guru itu berkata, “Bolehkah Dinding berubah? Hari ini nampak baiknya mengecat di tembok taska, pergi ke surau pada awal waktu. Selepas selesai semua ini, perangainya kembali kepada asal.”

Biar Sedikit Asal Menjadi

“Saya membawa jemputan daripada ketua kampung. Dua hari lagi adalah majlis perkahwinan anaknya. Dia menjemput semua untuk hadir ke majlis perkahwinan itu,” kata lelaki itu secara ringkas dan jelas.

Garis bibir mengubah rasa

Balasan yang diterima, tubuh yang statik, wajah curiga, garis lurus antara bibirnya. Hawa berasa sejuk subuh bertukar panas hanya kerana respons itu.

Kebajikan kegemaran jiwa

“Kotak derma ini sama saiznya. Apa yang tertulis pada kotak itu datang daripada orang yang sama. Mengapa begitu banyak kotak derma bagi satu tujuan sahaja?”


* Buku ini boleh dibeli secara online di: http://www.bookcafe.com.my/en/pembangunan-diri/smile-en.html

0 comment... add one now

Sila nyatakan NAMA PENUH anda apabila memberikan komen atau pertanyaan. Setiap komen akan ditapis terlebih dahulu sebelum disiarkan. Komen yang tiada nama akan dipadamkan. Terima Kasih.