Penemuan rangka berusia 500 tahun di England disahkan King Richard III


LEICESTER (UK): Rangka manusia zaman pertengahan yang ditemui tertanam di tapak letak kereta majlis perbandaran di sini telah disahkan oleh saintis sebagai rangka King Richard III - raja England yang terakhir terbunuh dalam pertempuran.

Rangka dan tengkorak yang berusia lebih 500 tahun itu ditemui September tahun lalu.

Petak letak kereta itu adalah bekas sebuah gereja lama yang menjadi tempat King Richard III disemadikan selepas kematiannya dalam satu pertempuran yang dahsyat.

King Richard III adalah satu-satunya raja England yang kuburnya menjadi misteri dan gagal ditemui sehinggalah September lalu.

Baginda dipopularkan oleh sasterawan terkenal William Shakespeare dalam lakonan pentasnya dan digambarkan sebagai seorang raja yang sangat kejam yang telah mengarahkan hukuman bunuh ke atas dua orang anak saudaranya yang masih remaja dalam proses untuknya menaiki takhta.

Saintis daripada Universiti Leicester, Dr Turi King, Dr Jo Appleby dan Dr Richard Buckley dalam satu sidang akhbar khas yang diadakan di sini pada Isnin mengesahkan sampel DNA yang diambil dari rangka itu adalah menyamai dengan salah seorang keturunan King Richard iaitu susur galur daripada kakak perempuannya Anne.

Keturunannya itu dikenalpasti sebagai Michael Ibsen, seorang tukang perabot yang berpusat di London.

King Richard III telah terbunuh dalam pertempuran Bosworth pada 1485, ditewaskan oleh Henry Tudor yang sekaligus menyaksikan terkuburnya keturunannya sebagai raja England dan kemunculan salahsilah Tudor iaitu putera yang mengalahkannya dalam peperangan itu.

Dr Appleby menyatakan bahawa rangka itu ditemui dalam kondisi yang masih baik walaupun kakinya tidak ditemui.

Beliau berkata, rangka itu adalah milik seorang yang berusia dalam lingkungan umur 32 tahun dan setinggi 5 kaki 8 inci - iaitu sesuatu yang bukan kebiasaan untuk manusia zaman pertengahan namun tulang belakangnya didapati bengkok.

Kedua-dua tangannya berada dalam keadaan diikat dan diletakkan di bahagian hadapan tubuhnya.

Kesemua petunjuk yang ditemui pada rangka itu adalah menyamai dengan susuk badan King Richard III.

Tidak ada bukti yang mayat itu ditanam bersama keranda atau kain kapan.

Salah satu bukti kematiannya di medan perang ialah bucu anak panah yang ditemui terlekat pada tulang belakangnya dan lain-lain kecederaan akibat trauma pertempuran.

Bukti radiokarbon menunjukkan ia meninggal dunia pada sekitar 1485 hingga 1550 -iaitu konsisten dengan rekod kematian Richard III sebagaimana yang dicatatkan dalam sejarah.

Berdasarkan rekod sejarah, selepas kematiannya, mayat Richard telah dibawa sejauh 15 batu dari tempat pertempuran ke pekan Leicester di mana baginda telah dipamerkan kepada umum sebagai bukti kematiannya dan selepas itu di tanam di kawasan gereja pekan ini.

Para saintis menyifatkan pengesahan ini sebagai satu penemuan terbesar dan terpenting dalam sejarah England.

Untuk berabad lamanya Richard III kekal sebagai satu enigma - dianggap sebagai penyangak dan pada masa yang sama juga dianggap sebagai hero oleh sesetengah orang.

Baginda memerintah England untuk satu tempoh yang sangat singkat iaitu antara 1483 hingga 1485.

Namun dalam tempoh yang singkat itu jugalah baginda akan dikenang sebagai seorang yang liberal pada zamannya dengan memperkenalkan undang-undang ikat jamin dan meliberalisasikan larangan dan sekatan ke atas buku serta percetakan.

Malangnya, pemerintahannya telah dicabar oleh salahsilah Tudor yang diketuai oleh Henry yang selepas mengambilalih tampuk kekuasaan menamakan dirinya King Henry VII.

- MSTAR

0 comment... add one now

Sila nyatakan NAMA PENUH anda apabila memberikan komen atau pertanyaan. Setiap komen akan ditapis terlebih dahulu sebelum disiarkan. Komen yang tiada nama akan dipadamkan. Terima Kasih.

Tawaran Istimewa E-Book

Jangan lepaskan peluang untuk mendapatkan lebih 1,000 buah Koleksi E-book pelbagai topik dengan hanya RM20.00 sahaja. WhatsApp "E-BOOK RM20" ke: 0139790000

lihat tawaran