Pemimpin jatuh angkara nasihat kaki ampu

Oleh Dr Asyraf Wajdi Dusuki

Sudah menjadi tabiat manusia, kita lebih suka mendengar pujian dan kata-kata yang baik mengenai diri sendiri. Tidak mudah untuk telinga kita menerima kritikan, apatah lagi celaan, makian atau cercaan.

Begitu jugalah dengan pemimpin. Seorang yang diberi kuasa oleh Allah SWT sering dikelilingi manusia oportunis. Mereka selalu datang dengan pelbagai cerita enak untuk didengar pemimpin berserta kata pujian melangit sama ada untuk mendapatkan ganjaran atau takut dengan tindakan pemerintah.
Namun, orang yang sama juga yang pertama akan meminggirkan diri, bahkan mula mengeji dan menghina apabila pemimpin yang diampu hilang pengaruh, apatah lagi jika sudah tidak bertakhta.

    Allah SWT bersabda: “Wahai orang yang beriman! Janganlah kamu mengambil orang yang bukan daripada kalangan kamu menjadi penasihat (orang yang dipercayai). Mereka tidak akan henti-henti berusaha mendatangkan bencana kepada kamu. Mereka sukakan apa yang menyusahkan kamu. Telahpun nyata (tanda) kebencian mereka pada pertuturan mulutnya dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi. Sesungguhnya telah Kami jelaskan kepada kamu keterangan-keterangan itu jika kamu (mahu) memahaminya,” (Ali-Imran:118)


Justeru, pemimpin harus sentiasa berwaspada dengan manusia pengampu di sekelilingnya kerana golongan inilah yang selalunya akan menarik diri apabila pemimpin sudah tiada kuasa. Dalam Islam, penasihat pimpinan, adalah golongan yang perlu sentiasa diperhatikan, bimbang tersalah pilih sehingga membawa rebah.

Allah SWT memberikan penegasan ini yang bermaksud: “Wahai orang yang beriman! Janganlah kamu mengambil orang yang bukan daripada kalangan kamu menjadi penasihat (orang yang dipercayai). Mereka tidak akan henti-henti berusaha mendatangkan bencana kepada kamu. Mereka sukakan apa yang menyusahkan kamu. Telahpun nyata (tanda) kebencian mereka pada pertuturan mulutnya dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi. Sesungguhnya telah Kami jelaskan kepada kamu keterangan-keterangan itu jika kamu (mahu) memahaminya,” (Ali-Imran:118)

Dua sifat penasihat

Nabi Muhammad SAW turut menjelaskan ciri penasihat yang sering melingkari pemerintah seperti Baginda SAW: “Tidak dilantik seorang khalifah melainkan akan ada baginya dua bitanah (penasihat yang rapat). (Pertama) bitanah yang menyuruhnya untuk melakukan kebaikan dan menggalakkannya. (Kedua) bitanah yang menyuruhnya untuk melakukan kejahatan dan menggalakkannya. Hanya selamat ialah sesiapa yang selamatkan Allah. (Riwayat al-Bukhari 6/2438 dan al-Nasai 7/158).
Ternyata amaran dan peringatan Allah dan Rasul-Nya cukup tepat menggambarkan fenomena jatuh bangun seorang pemimpin sejak berzaman.

Kalau disingkap kembali sejarah kebangkitan dan kejatuhan setiap zaman khalifah Islam, kita akan dapati bagaimana kekuatan dan kelemahan kepemimpinan Islam amat tergantung kepada siapa penasihat yang dipilih dan dilantik.

Apabila yang dilantik adalah mereka yang hanya tahu mengampu, membodek dan mengangkat ego pemimpin sehingga didiamkan kebenaran serta dizahirkan kepalsuan, pada waktu itu kita dapat menyaksikan bagaimana permulaan kejatuhan pemerintah.

Saidina Ali Abi Talib pernah menggambarkan fenomena ini menerusi kata-kata hikmahnya: “Sesungguhnya binasa manusia terdahulu kerana mereka menghalang kebenaran sehingga ia terpaksa dibeli. Mereka pula membentangkan kezaliman sehingga ia terpaksa ditebus.” (Ibnu Muflih, Al-Adab Asy-Syari'yyah, 1/201)

Islam tetapkan ciri penasihat

Sebab itu pemimpin Islam mesti sentiasa memastikan penasihat di sekeliling mereka adalah kalangan orang yang jujur dan benar-benar memberikan berita berasaskan denyut nadi umat.

Penasihat yang jujur akan sentiasa mengkhabarkan hakikat yang benar walaupun pahit agar sampai ke telinga pemimpin. Penasihat yang jujur dan beriman seperti digambarkan dalam ayat 118 Surah Ali-Imran juga sentiasa memastikan pemimpin tunduk dan patuh kepada syariat Allah SWT kerana ia amat faham implikasi pertanggungjawaban di hadapan Allah SWT kelak.

Sedangkan penasihat yang berwatak pengampu hanya menjadi penglipur lara kepada pemimpin kerana apa yang disampaikannya hanyalah cerita indah penuh dongeng agar pemimpin mampu tidur nyenyak dibuai mimpi indah tanpa rasa takut atau gundah untuk bertemu Allah SWT.

Manusia pengampu seperti ini tidak memikirkan masa depan pemimpin, jauh sekali nasib rakyat yang dipimpin. Sebaliknya siang malam memikirkan bagaimana untuk terus mengisi tembolok dan kantung kekayaan yang tidak pernah puas.

Justeru, pemimpin perlu memastikan penasihat mereka ialah orang yang beriman dan bukan yang menyesatkan. Mudah-mudahan kita semua diberikan hidayah untuk memimpin umat ke arah kebaikan.

- BERITA HARIAN

Pemimpin jatuh angkara nasihat kaki ampu

0 comment... add one now

Sila nyatakan NAMA PENUH anda apabila memberikan komen atau pertanyaan. Setiap komen akan ditapis terlebih dahulu sebelum disiarkan. Komen yang tiada nama akan dipadamkan. Terima Kasih.

SMART WALLET

Untuk mendapatkan SMART WALLET yang menawan ini. WhatsApp "SMART WALLET" ke: 0139790000

lihat tawaran lebih lanjut

Tawaran Istimewa E-Book

Jangan lepaskan peluang untuk mendapatkan lebih 1,000 buah Koleksi E-book pelbagai topik dengan hanya RM20.00 sahaja. WhatsApp "E-BOOK RM20" ke: 0139790000

lihat tawaran

Ingin Kurangkan Bil Elektrik?

Jika bil elektrik anda tinggi setiap bulan, apa kata cuba pasang alat penjimat elektrik di rumah anda. Promosi terkini hanya RM60 poslaju percuma. WhatsApp / Telegram "JIMAT ELEKTRIK" ke: 0139790000